Hotel Renggali
Hotel Renggali
Wisatawan (15)
hotel deluxe room
Kamar & Suite (4)
Hotel Renggali
Pemandangan dari Kamar (2)

Lihat harga untuk tanggal wisata Anda

Hubungi akomodasi untuk mengetahui ketersediaan.
Tersedia hotel serupa.
Lihat semua

Tentang

2,5
No. 21 dari 25 hotel di Banda Aceh
4,0 dari 5 lingkaran
Lokasi
2,2 dari 5 lingkaran
Kebersihan
2,3 dari 5 lingkaran
Layanan
2,0 dari 5 lingkaran
Nilai
Beri saran perbaikan untuk menyempurnakan tampilan kami.Sempurnakan daftar ini
Baik untuk diketahui
KATEGORI HOTEL
Menawan
Murah
Fasilitas properti
Aktivitas Anak-Anak (Sesuai untuk Anak-Anak/Keluarga)
8Ulasan1T+J0Tips kamar
Peringkat dari wisatawan
  • 0
  • 2
  • 2
  • 1
  • 3
Bulan tertentu
Jenis wisatawan
Bahasa
Penyaring yang dipilih
  • Saring
  • Indonesia
kumquat_may menulis ulasan Sep 2011
London, Inggris Raya26 kontribusi28 penilaian bermanfaat
3,0 dari 5 lingkaran
Jadi... Saya setuju dengan poster-poster lain - hotel ini sangat mahal dan pemandangannya menakjubkan! Orang-orang lokal berkunjung ke sini dan menikmati taman-tamannya termasuk beberapa pasangan di sore hari. Saya menginap selama dua malam hanya karena saya menikmati pemandangannya dan secara keseluruhan sangat damai. Walaupun begitu, saya tidak begitu beruntung dalam meminta diskon.

Ada beberapa hal untuk ditambahkan..

Jangan menganggap bahwa tempat ini akan selalu ada tempat kosong - hotel ini telah terpesan semua satu hari setelah saya meninggalkan hotel ini.

Staff nya juga berbicara bahasa Inggris namun staff di siang hari berbicara lebih lancar.

Jarak ke kota bukan menjadi masalah - hanya berjalan sebentar dan saya tidak mempunyai masalah untuk menemukan transportasi di sana.

Makan siang tentunya disediakan di hotel - dan saya juga ditawarkan untuk makan malam juga namun saya tidak mengambilnya - jadi pelayanan tidak hanya terbatas pada sarapan.

Kebersihan kamar - ranjang dan seperai tua (misalnya sudah ada tanda) namun bersih, kamar-kamarnya tentunya dibersihkan namun tidak secara teratur sehingga papan-papan dan beberapa area lainnya agak berdebu dan sedikit berserangga.

Lokasinya tenang secara keseluruhan namun hotel ini berlokasi di sebelah jalan kecil yang menuju kota. Khususnya apabila Anda di salah satu kamar yang lebih murah yang lebih dekat ke jalan, Anda akan memerlukan penyumbat telinga untuk menghindari gangguan dari suara klakson orang Indonesia di mana-mana!

Petunjuk lainnya - apabila Anda di sana pada hari Sabtu, tanyalah tentang balapan kuda. Mereka sepertinya memiliki beberapa balapan reguler di kota.
Selengkapnya
Ulasan ini adalah opini subjektif dari anggota Tripadvisor, bukan dari Tripadvisor LLC. Tripadvisor melakukan pemeriksaan terhadap ulasan.Ulasan asli dikirim dalam Inggris pada www.tripadvisor.co.uk.Lihat ulasan asli
woaishanghai menulis ulasan Jan 2010
State College, Pennsylvania419 kontribusi221 penilaian bermanfaat
1,0 dari 5 lingkaran
Saya hanya dapat melihat ada 1 ulasan bernilai 2 bintang, dan entah mengapa TripAdvisor menampilkan 4 bintang!!! Saya mengalami hal serupa. Saya sedang berada di perjalanan dari Medan lewat Berastagi dan Ketambe lalu terus ke Banda. Sial datang di Ketambe. Saya mengalami kecelakaan dan mendapat enam jahitan sehingga harus segera mendapatkan penginapan setelah 8 jam melalui jalan-jalan berliku dalam sebuah bus mini. Tawarannya adalah Renggali jadi tempat terbaik untuk ditinggali di Takengon. Setelah tiba di sana saat malam, tidak ada satu pun yang pantas dituliskan... kecuali beberapa pengalaman paling buruk saat menginap di hotel.
Pertama, dengan harga 250000 rupiah (tarif pesan langsung 350K ke atas), ini adalah semahal biaya untuk sampai ke daerah ini, dan Takengon adalah sebuah kota kecil. Tidak satu orang pun berbicara bahasa Inggris. Saya anggap ini tidak masalah; Saya suka saat kita tidak mengetahui bahasa... Seru. Ya, tapi begitulah.
Seluruh hotel kosong namun hotel ini menolak memberikan saya tarif lebih murah atau memberikan akomodasi di bangunan resepsi sekalipun kondisi kaki saya begitu buruk. Tanpa ada pilihan, saya akhirnya masuk ke kamar standar yang cukup jauh (koridor terbuka menuju danau). Kamar pertama berbau tak sedap, tua, minim penerangan untuk membaca buku, kamar mandinya kotor.. Anda pasti bisa membayangkan. Jadi, saya menolak kamar ini untuk mendapat kunci kamar lain.
Setelah empat kamar, saya memilih salah satu yang tidak sebau kamar lainnya dan lumayan bersih. Saya harus menghabiskan satu jam untuk mengusahakan hal ini, yaitu meminta handuk bersih, kertas toilet, selimut, wew!
Di tengah masa menginap, listrik padam. Jadi, baiklah, tidak ada air panas atau air apa pun karena pompa airnya mati.
Ini belum selesai. Hotel ini tidak punya dapur untuk makan siang atau makan malam. Satu-satunya pilihan adalah pergi ke kota dengan becak. Biaya becak sebesar 40,000 rupiah (20,000 jika Anda dapat menawar dengan pintar). Jadi, sungguh, biaya kamar di sini lebih seperti 400,000. Akan tetapi, sarapan tetap disajikan ;-D
Di pagi hari, tepat saat saya mau menggosok gigi, listrik padam. Listrik terus padam sampai bus mini tiba yang mau saya naiki tiba. Jadi, saya tidak mandi sama sekali. Untungnya, hotel ini punya dispenser air. Ini terlalu parah untuk ukuran hotel terbaik di Takengon.
Untungnya, saya belum membayar lunas jadi saya menolak untuk melunasinya, menuliskan surat keluhan tentang kekecewaan yang besar lalu meninggalkan hotel itu.
Namun, pemandangan di sini memang indah ;-D
Uang saya sebesar dua sen... tinggal di kota itu. Hotel apa pun di daerah tersebut jelas lebih bagus bahkan dengan harga yang lebih murah. Anda dapat mengunjungi danau dengan becak atau berjalan kaki dari kota.
Selengkapnya
Ulasan ini adalah opini subjektif dari anggota Tripadvisor, bukan dari Tripadvisor LLC. Tripadvisor melakukan pemeriksaan terhadap ulasan.Ulasan asli dikirim dalam Inggris pada www.tripadvisor.com.Lihat ulasan asli
nafa2 menulis ulasan Jan 2008
Washington DC, District of Columbia54 kontribusi87 penilaian bermanfaat
2,0 dari 5 lingkaran
Saya menghabiskan satu malah di Hotel Renggali yang terletak di dataran tinggi Gayo, Sumatera utara, di sebelah Danau laut Tawar. Setelah 10 jam mengemudi dari Medan, hal pertama yang ingin saya lakukan adalah menggunakan kamar mandi. Tidak ada kertas toilet. Staf hotel terlihat merasa terganggu, seolah-olah menganggap saya terlalu repot dengan kebersihan dan semacamnya. Setelah itu, toilet tidak bisa menyiram, jadi saya harus memanggil salah seorang staf untuk datang ke kamar. Dia memperlakukan saya seolah-olah saya orang bodoh yang tidak menyadari bahwa toilet hotel yang tidak bekerja harus ditangani dengan tidak hanya menyiram lewat pegangan toiletnya, namun juga mengaktifkan dan menonaktifkan pasokan airnya dari bawah.

Udara di pegunungan tempat hotel itu berada dingin, mungkin 50s saat malam, namun tidak ada pemanas, dan ranjang hanya dibalut dengan dua helai seprei yang tipis, tanpa selimut atau perlengkapan ranjang. Sekali lagi, staf hotel memperlakukan saya seakan-akan saya telah meminta terlalu banyak saat meminta selimut. Kelihatannya, hotel ini dibangun sekitar tahun 1970 dan sejak saat itu belum pernah direnovasi atau dibersihkan. Semuanya berdebu, TV tidak berfungsi, dan yang terburuk dari semua, ranjang dipenuhi dengan nyamuk-nyamuk yang mati. Saya soba membersihkannya, namun kebanyakan bangkai nyamuk itu menempel di semua seprei. Selimutnya sangat tipis, jadi saya menggigil sepanjang malam di atas ranjang yang penuh dengan bangkai nyamuk.

Di pagi hari, saya terpukau. Bagian belakang kamar memiliki jendela-jendela yang terbuka ke beranda yang menyajikan pemandangan danau yang menakjubkan. Saya terpaku menyaksikan matahari terbit dari danau dan gunung itu. Kalau hanya tentang pemandangan ini, saya diberitahu bahwa hotel ini adalah hotel terbagus di daerah ini. Jadi, saya tidak menganjurkan Anda untuk menggunakan hotel ini hanya untuk menikmati sisi ini saja. Masih ada danau-danau lain pegunungan di Sumatera yang dekat dengan hotel-hotel yang lebih baik dan cukup hangat untuk berenang. Jika mungkin, hindari hotel ini.
Selengkapnya
Ulasan ini adalah opini subjektif dari anggota Tripadvisor, bukan dari Tripadvisor LLC. Tripadvisor melakukan pemeriksaan terhadap ulasan.Ulasan asli dikirim dalam Inggris pada www.tripadvisor.com.Lihat ulasan asli
Ulasan berikut diterjemahkan oleh mesin dari bahasa aslinya. Tampilkan terjemahan mesin?
Troy K menulis ulasan Nov 2017
89 kontribusi22 penilaian bermanfaat
1,0 dari 5 lingkaran
Tua, kotor, bau kamar dengan rokok membakar seluruh karpet yang seharusnya diganti sepuluh tahun yang lalu.

Lokasi di danau itu indah dan tenang. Tetapi kondisi hotel nyaris membuat untuk itu.

Juga tidak ada pilihan makanan di sini dan hotel ini adalah sepuluh menit di luar kota di jalan yang buruk.

Saya berharap saya tetap tinggal di tempat lain.
Selengkapnya
Google
Tanggal menginap: November 2017Jenis trip: Bepergian untuk bisnis
Ulasan ini adalah opini subjektif dari anggota Tripadvisor, bukan dari Tripadvisor LLC. Tripadvisor melakukan pemeriksaan terhadap ulasan.
Iwank B menulis ulasan Agu 2015
Abu Dhabi, Uni Emirat Arab56 kontribusi31 penilaian bermanfaat
3,0 dari 5 lingkaran
Pada kenyataannya, hotel ini adalah di kota diluar teluk redang.
Ini adalah satu-satunya hotel di kota, yang terletak di tepi sebuah danau indah.

Residences lokal bernama iake: Danau yang lebih bagus yang berarti "air tawar" danau karena mereka jarang melihat pantai yang sesungguhnya.

Aku bisa membayangkan hotel semacam itu mungkin georgous satu saat ini baru mulai dari pembukaan.

Sayangnya aku salah satu yang baik bagi pelancong yang ingin menikmati kemegahan hotel ini.

Akomodasi yang nyaman dengan pemandangan indah, tanpa terasa seperti sebuah "sebelah bar makanan" tapi hambar. Selain itu, para pengunjung yang diperbolehkan untuk akses umum di hotel danau dan makan di sini aku menemukan mereka menyeraki di mana-mana... kacau sekali!

Ini bukan kesalahan hotel, tapi seluruh komunitas setempat di ada kurangnya kesadaran akan lingkungan yang bersih makanan.

Kota itu sendiri sangat menawan dan alam yang indah seperti hotel ini cukup terisolasi di tengah nyamuk gubernia

Setelah semua, kami mungkin telah mengambil hotel ini hanya untuk menjelajahi danau dan kota juga.
Selengkapnya
Diterjemahkan oleh Asia Online Language Studio
Tanggal menginap: Agustus 2015
3,0 dari 5 lingkaranNilai
2,0 dari 5 lingkaranLayanan
3,0 dari 5 lingkaranKualitas Tidur
Jenis trip: Bepergian dengan keluarga
Tips Kamar: Mostly all rooms are not maintained well. Direct visit is recommended strongly rather than online...
Ulasan ini adalah opini subjektif dari anggota Tripadvisor, bukan dari Tripadvisor LLC. Tripadvisor melakukan pemeriksaan terhadap ulasan.
adybeat27 mengajukan pertanyaan Jan 2018
Takengon, Indonesia
Bole nginap dengan pasangan bukan suami istri
Bukan properti yang tepat untuk Anda?
Ada lebih banyak tempat yang dapat dipilih di daerah Banda Aceh.
KISARAN HARGA
Rp 525.000 - Rp 1.049.000 (Berdasarkan Tarif Rata-Rata untuk Kamar Standard)
LOKASI
IndonesiaSumatraAcehBanda Aceh
JUMLAH KAMAR
28
Harga adalah harga rata-rata per malam yang disediakan oleh mitra kami serta mungkin belum termasuk semua pajak dan biaya. Pajak dan biaya yang ditampilkan hanya merupakan perkiraan. Untuk selengkapnya, lihat di mitra kami.
Apakah Ini Daftar Tripadvisor Anda?

Anda pemilik atau pengelola properti ini? Klaim daftar Anda secara gratis untuk meninjau serta memperbarui profil, dan masih banyak lagi.

Klaim Daftar Anda

HOTEL RENGGALI (Banda Aceh, Indonesia) - Ulasan & Perbandingan Harga Hotel - Tripadvisor

Tanya Jawab tentang Hotel Renggali
Apa saja objek wisata populer yang dekat dengan Hotel Renggali?
Objek wisata terdekat antara lain Mesjid Raya Baiturrahman (1,9 km), Pantai Lampuuk (5,5 km), dan Museum Tsunami (2,0 km).
Apa saja restoran yang dekat dengan Hotel Renggali?
Restoran dengan lokasi strategis antara lain Mie Razali, Solong Coffee, dan Canai Mamak.
Semua Hotel di Banda AcehPenawaran Hotel di Banda AcehHotel yang Dapat Dipesan Mendadak di Banda AcehHotel di dekat Hotel Renggali
Hal yang Dapat DilakukanRestoranPenerbanganCerita WisataKapal Pesiar